My Dongsaeng. My Oppa. My Noona.

04 September 2015

sakit sayang



Siapa yang dulu kata bila kita mula sayang kita akan rasa indah-indah saja? Rasa dalam perut ada rama-rama? Rasa berbunga-bunga? Rasa mandi tak basah tidur tak lena? Tipu belaka. Sekali dengan aku tertipu sama. Sebab rasa sayang itu bukanlah indah mana.



Sakitnya bila kita sayang tapi hanya mampu pandang saban hari.
Sakitnya bila kita sayang seseorang tapi hati dia sudah terisi.
Sakitnya bila kita sayang sepenuh hati tapi tak bisa memiliki.
Sakitnya tu di sini - Hati.


Sedikit terubat perasaan bila tengok dia ketawa. Memang itulah yang selalu aku minta. Sentiasa gembira dan semoga bahagia. Walaupun hati meronta nak jadi punca kebahagiaan dia, tapi kaki harus berpijak di bumi nyata dan akal kena terima Tuhan dah tentukan sebaik-baik perkara. Doa aku akan berakhir dengan permintaan yang sama - Semoga rasa sayang ini tidak kekal lama. Sebab aku juga ingin bahagia walau bukan dengan dia.


ps : Cinta tiba cinta pergi. Yang azali ku nanti ;)


02 June 2015

ikut siapa



Dah beberapa hari aku dihantui sebaris ayat yang aku reka sendiri.


"Ikut kata hati. Itu paling tepat sekali."


Ceritanya bermula bila aku dah bosan cari seseorang yang istimewa. Seorang isteri yang akan teman aku sampai hari tua. Seorang isteri yang halal untuk aku saja. Dah banyak kali cuba tapi gagal juga. Panjang betul drama cinta aku berbanding kawan-kawan lain yang sama usia. Drama orang lain dah tamat tapi aku masih meraba mencari heroin cerita. Jadi aku bagi hati aku berehat lama. Kesian dia terseksa. Jadi rehatlah kau sepuas-puasnya.




Lalu hati berbisik supaya cari yang dekat-dekat saja, yang setia sejak sekian lama. Tutup media sosial dan buka mata. Jangan jadi buta. Jangan terlalu kejar kecantikan bulan sampai lupa bintang pun cantik juga. Aku pejam mata, terlintas satu wajah dan tersebut satu nama. Dia.


Dia kawan yang indah dalam satu hubungan yang meriah. Empat tahun kami kenal tak pernah berbalah. Dia selalu ada tak kira waktu senang atau susah. Dia tenangkan bila aku marah. Dia yang gagahkan bila aku lemah. Dia yang temankan bila aku lelah. Dia tak pernah bosan dengar cerita cinta aku yang gagal sampai ke sudah. Dia tempat mengadu masalah dan dia juga yang selalu selesaikan masalah.


Sebagaimana aku yang selalu cari dia, dia juga sama. Selalu cari aku bila ada cerita. Tak pernah walau sekali aku bosan menadah telinga. Walau terpisah timur dan utara tapi tak pernah putus khabar berita. Kami sama. Kami boleh ketawa gila-gila tapi seminit kemudian serius berbincang topik utama. Sehati sejiwa agaknya.


Tapi akal tak bagi...


Macam mana kalau tak jadi? Macam mana kalau dia cuma anggap kau kawan lelaki? Macam mana kalau dia dah ada seseorang tapi tak cerita dekat kau sebab awal lagi? Kau tak nampak ke lelaki yang tegur dia tadi? Sanggup ke kau hilang sahabat sejati? Sanggup ke kau lepaskan orang yang setia di sisi? Kau teruskan mencari. Jangan lari. Kau berkawan saja dengan dia sampai mati. Kau jangan dengar sangat apa kata hati. Membebel panjang akal mengalahkan Azwan Ali.


Biasanya kalau aku tulis sesuatu, aku tunggu sampai habis dulu. Jadi aku dapat rumuskan satu per satu. Tapi kali ini aku tak mampu. Banyak sangat yang terbuku. Mungkin sebab tak nak terburu-buru. Mungkin sebab cemburu. Mungkin sebab malu. Mungkin sebab rindu. Jangan tanya kenapa sebab aku sendiri tak tahu.


ps : Galau menulis isi jiwa kacau mengeluarkan ayat payau yang dipukau ;)


30 May 2015

tabiat



Bingung rasanya. Bukan bingung biasa-biasa tapi bingung berkali ganda. Bukan kerana buku berselerak atas meja. Bukan kerana kertas peperiksaan yang belum diperiksa. Tapi bingung maksima ini kerana dia.


Bingung yang perta‎‏‎ma, masa aku Whatsapp semalam dengan dia. Entah kenapa aku berani luah apa aku rasa. Hampir setahun juga aku cuba dekati dia sampai jadi mesra. Dia balas dia mungkin terima. Itu bingung yang kedua. Tak sangka dia bagi aku peluang untuk cuba. Bingung yang ketiga, dia nak aku berhenti merokok walaupun jujur aku kata aku hisap rokok murah tak ada jenama. Murah pun bahaya katanya. Ya, aku tahu bahaya. Dia bagi aku masa sebab dia tahu mustahil untuk tinggalkan tabiat lama. Bingung yang keempat dia siap tahu aku hisap rokok jenis apa. Mungkin dia pernah tengok aku merokok dekat mana-mana.
Atau mungkin dia pernah tengok Instagram sebab kami memang dah follow sejak dari mula. Tak kisahlah janji demi dia, aku rela.




Jadi projek berhenti rokok bermula. Daripada 4 batang rokok sehari aku dapat kurangkan kepada hanya tiga atau dua. Tiga bulan berlalu aku akhirnya dapat hisap sehari sebatang rokok saja. Masuk bulan keempat aku dapat rasa kalau tak merokok pun tak apa. Sebenarnya ini mustahil kalau tak dapat sokongan dari dia. Tak salah buang apa aku suka untuk dapat apa aku cinta. Tak sedap juga kalau bibir yang mengepit rokok ini nak cium bibir dia yang bergincu merah menyala. Mesti dia rasa tak selesa. Ahhhhh jauh sangat kau berangan ni gila.


Esok hari jadi dia yang ke-23. Jadi sepuluh minit sebelum pukul 12 malam aku dah ada depan rumah dia. Aku pinjam kereta Myvi kawan aku sebab tak nak dia dapat baca permainan aku macam mana. Aku beranikan diri nak jadi yang pertama. Sebagai hadiah aku bawa sekotak coklat dan sejambak bunga. Aku tengok lampu rumah menyala, kereta pun ada. Tapi banyak kali aku call tak dapat-dapat juga. Nak kata dah tidur mustahil rasanya.


Jam digital dalam kereta menunjukkan pukul dua belas suku. "Mungkin bukan rezeki aku," hati aku berbisik sayu. Aku nampak ada kereta Honda berhenti belakang kereta aku. Dari pantulan cermin nampak seorang lelaki dan perempuan Melayu. Perempuan itulah yang aku tunggu. Siapa lelaki sebelah dia itu aku tak tahu. Aku nak keluar bagi hadiah tapi aku tunggu perempuan itu keluar dulu. Mujurlah ada cermin membantu. Tiba-tiba aku rasa sesuatu. Hati cemburu, mata terpaku, lidah kelu. Tanpa rasa malu, mereka bercumbu!


Mungkin memang bukan rezeki aku. Tapi malapetaka apa yang sedang berlaku?! Ya Allah ya tuhanku, kau tabahkanlah hati hambaMu yang sedang patah seribu.


Pedih sungguh rasanya bila terkenang bibir dia dikucup mesra. Saat itu juga, bibir aku didekati sebatang rokok tak berjenama. Api celaka dinyala melahirkan asap berbunga. Seperti asap yang hilang di udara, begitu juga semangat yang tersisa. Transformasi empat bulan yang sia-sia. Betul dia kata, sampai satu masa aku akan tinggalkan tabiat lama. Jadi kali ini memang aku tinggalkan tabiat lama aku sampai bila-bila : dia.


ps : Hati perlukan masa yang lama untuk terima apa yang dilihat sesaat oleh mata ;)



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...