My Dongsaeng. My Oppa. My Noona.

11 September 2014

panas




Panas sungguh cuaca. Matahari tegak atas kepala. Aircond dah speed '2' tapi panasnya tak hilang juga. Aku kipas-kipaskan tisu dekat muka. Aku gerak-gerakkan baju di bahagian dada. Aku dapat rasa ada angin tapi panasnya masih terasa.




Lampu isyarat bertukar merah. Aku angkat 'Handbrake' sambil aku sejukkan badan yang sudah sedikit basah. Sebuah motorsikal Honda C70 berhenti di sebelah. Pada firasat aku yang di depan mungkin si ayah dan dibonceng si ibu dengan anak kecil di tengah-tengah.


Si ibu menutup kepala si anak dengan hujung kain tudungnya. Kelihatan si ibu berbual dengan si ayah sambil tersenyum mesra. Entah apa yang dibualkan mereka. Lampu isyarat bertukar hijau saat aku leka buat 'Duckface' dekat anak kecilnya yang mungkin anggap aku gila. Kami memilih laluan berbeza.


Kemudian aku nampak seorang perempuan berjalan kaki. Bertudung dan berbaju kurung kelabu dengan renda dekat tepi. Berkerut dahi tahan panasnya cuaca hari ini.


Sepanas-panas aku rupanya orang lain panas lagi. Rasa malu bila mengeluh kesusahan walaupun nikmat sudah diberi. Dan lebih terasa malu bila mula sedar sikap pentingkan diri sendiri. Angin aircond sudah ada tapi mahu lebih lagi. Padahal keluarga tadi cuma harapkan angin daripada motorsikal yang mereka naiki. Padahal perempuan tadi cuma harapkan angin semulajadi.


ps : Bersyukur walau apa terjadi. Susah mana pun kita, ada yang susah lagi ;)


10 September 2014

gembira



Gembira rasa bila dah siapkan semua kerja. Duit gaji pun dah masuk dengar-dengar cerita. Semua berjalan lancar dan sempurna. Rasa gembira yang tak terkata. Alhamdulillah sebab Dia permudahkan semuanya.


Sebab terlalu gembira, aku ajak kawan baik aku pergi makan malam dekat sebuah restoran ternama. Bukan kedai makan biasa-biasa. Mulanya dia terkejut juga tapi bila aku cakap aku tanggung semua dia terus setuju dan ketawa.




Dia tanya apa motif aku belanja. Aku balas tak ada apa. Aku kata cuma makan-makan biasa untuk hilangkan tekanan kerja. Aku tak nak tunjuk sangat perasaan gembira yang aku rasa.


Sambil menjamu selera, aku tanya kawan aku tentang masalah dia. Dah lama dia ada masalah keluarga. Masalah apa tak perlulah aku cerita. Cuma dia sebagai anak lelaki kena tanggung itu semua.


Jadi dia mulakan cerita. Dari awal hingga akhirnya. Dia dengan aku tak pernah berahsia. Dah banyak benda kami kongsi bersama.


Masalah dia tetap sama, katanya. Dugaan yang Tuhan bagi ini dia dah boleh terima. Dia dah boleh bahagikan masa antara keluarga dan kerja. Peranan sebagai anak lelaki pun dia dah boleh jaga. Walaupun hidup dia kacau bilau tapi dia gembira. Gembira sebab dia dapat hadapi itu semua.


Aku gembira bila dapat tahu kawan baik aku pun gembira juga. Walaupun mungkin ayat dia cuma untuk sedapkan hati saja. Tapi kalau betullah dia gembira, pasti kegembiraan dia lebih dari apa aku rasa. Aku gembira sebab hidup aku lancar dan sempurna, tapi dia lebih gembira sebab sesusah mana ujian menimpa, dia boleh hadapi semua. Sememangnya orang tabah paling layak untuk gembira.


ps : Keep smiling. And one day life will get tired of upsetting you ;)


28 August 2014

dua muka




Duduk seorang dekat luar pintu KFC. Kawan aku janji pukul 9 tapi dah pukul 9.30 tak sampai-sampai lagi. Bila telefon katanya dalam perjalanan tapi dengar bunyi TV. Ini nama dia janji dicapati ya saudara saudari.


Bosan tak tahu nak buat apa jadi aku main-main duit syiling 20 sen yang aku ada. Aku pusingkan dan tutup dengan tangan dekat atas meja. Aku sendiri teka.


Hidup ini macam duit syiling yang aku pegang. Ada 'Gambar' dan 'Nombor' dekat depan dengan belakang. Aku ibaratkan 'Gambar' sebagai 'Susah' dan 'Nombor' sebagai 'Senang'.


Gambar/Kepala = Susah.
Nombor/Ekor = Senang.



Aku lambung duit syiling itu ke udara dan aku sambut dengan tangan kanan. Aku buka genggaman dan nampak duit itu atas tapak tangan. Bahagian 'Gambar' kelihatan, tanda kesusahan.


Ini kalau tilik nasib memang petanda malang.


Aku lambung sekali lagi. Aku sambut dan aku harap 'Nombor' keluar kali ini. Aku buka tangan yang aku genggam tapi yang keluar ialah 'Gambar' lagi sekali. 'Kesusahan' lagi.


Gila. Nasib aku memang tak baik ke apa?


Aku lambung kali ketiga. Aku lambung kuat sikit dan aku genggam sekuatnya. Aku ambil masa sebelum genggaman aku dibuka. Aku berdoa sikit supaya diberi 'Senang' lepas 'Susah' sekian lama. Dengan penuh harapan genggaman aku buka.


Yokatta!! Akhirnya! Nombor keluar juga!!


Samalah macam hidup kita. Susah dan senang memang selalu ada. Susah macam mana pun kita, bahagian sebelah lagi sedang tunggu giliran dia. Sabar dan terus cuba.


ps : Yokatta ialah perkataan Jepun bermaksud 'was good'. Hentai yang bagitahu ;)


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...