My Dongsaeng. My Oppa. My Noona.

17 April 2014

bunga



Aku selalu umpamakan perempuan dengan bunga. Rasanya lelaki lain pun ada macam aku juga. Aku sendiri kalau nak pujuk kawan lelaki yang patah hati akan guna ayat 'bunga bukan sekuntum' untuk mewakili perempuan yang ada.


Dipendekkan cerita, kalau kau perempuan maka kau bunga.




Aku kena hias makmal komputer tadi. Aku buat walaupun ini bukan kerja lelaki. Aku ambil masa nak rehat sekejap sebelum susun bunga-bunga atas almari. Bab hias-hias memang aku tak reti. Kurang kreativiti.


Dekat depan aku sekarang ada sejambak bunga. Ada tujuh kuntum bunga hidup semuanya. Tengok dari jauh macam sama. Tapi bila aku perhati dekat-dekat memang lain-lain semua. Ada kelopak yang pudar sikit warna. Ada yang bertompok sikit tangkai dia. Mulanya aku suka yang paling wangi tapi lama-lama ada sekuntum yang aku rasa istimewa.


Bunga yang sekuntum ini tak cantik mana. Warna dia yang paling pudar antara semua. Dia pun bukan yang paling wangi sebenarnya. Tapi dia yang paling besar dan mekar antara mereka. Sebab itu aku rasa dia istimewa.


Bunga yang aku suka ialah bunga yang mekar tanpa hirau bunga-bunga lain di sekeliling dia. Bunga yang membesar dengan bahagia. Bunga yang tak mahu hidup dia sia-sia. Bunga yang terus kuat untuk hidup walau apa pun melanda. Bunga yang hidup dia hanya untuk dia. Bukan bunga yang mahu bertanding dengan bunga-bunga lain siapa yang lebih cantik dan sebagainya.


Kalau kau perempuan maka kau bunga.
Kalau kau macam bunga yang aku cerita maka kau istimewa.


ps : Masih ada kecantikan di sebalik kepudaran ;)



05 April 2014

kita



Hari ini
Kita jumpa lagi
Aku sendiri
Kau sendiri
Kita kaku berdiri


Kita berjumpa
Tak macam dulu kala
Tiada kata
Tiada suara
Semua sejarah saja


Kenyataannya
Kini kita bukan kita
Kita pura-pura bahagia
Kita cuba
Cuba anggap kita tak pernah ada


ps : Penat. Pedih. Sedih. Bergabung, meletup ;)


20 March 2014

result spm


Ada orang belajar gila-gila.
Tapi result biasa-biasa saja.
Ada orang langsung tak baca. 
Tapi result power gila. 
Itu bukti rezeki bukan di tangan kita. 


Banggalah dengan result yang kita ada. 
Walaupun warna-warni warnanya.
Banggalah sebab kita dah cuba.
Cuba bikin warnanya putih semua.
Cuba bikin semuanya cantik belaka.
Cuba bikin sehabis molek untuk masa depan kita.


Kalau nak menangis pun menangislah sepuasnya. 
Menangislah sampai lega.
Kemudian lap air mata. 
Berdiri semula.
Mulakan langkah pertama.
Dan kejar cita-cita.


Result kau seksi tak bermakna kau dapat survive dekat universiti.
Dah ramai aku jumpa dapat result taraf Lamborghini.
Tapi sayangnya tak sempat sampai ke destinasi.
Dan ramai juga yang aku jumpa result tahap basikal Fixie.
Malah ada yang result cuma tahap berjalan kaki.
Dan mereka berjaya sampai hari ini.


SPM bukanlah segalanya. 
Tahniah semua.


ps : HOPE. Hold On, Pain Ends ;)


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...