My Dongsaeng. My Oppa. My Noona.

20 December 2014

romancinta




"Nak tackle awek ni senang je. Jaga hati dia, buat dia ketawa. Tu je."


Aku dengar saja dua orang kawan aku bercerita. Semangat betul kawan aku bagi nasihat dekat seorang lagi kawan aku yang bertanya. Sesekali aku menyampuk sepatah dua kata. Sesekali aku anggukkan kepala.


"Dan yang penting sekali, biar awek kau jauh di mata janji dekat di hati. Kalau kau dapat buat 3 benda ni, confirm awek kau tak lari."




Ini memang dah betul-betul berapi. Cara kawan aku cakap macam dia ada kelas dia tersendiri, macam ada ilmu jurus Naruto bimasakti. Padahal dia dah nak masuk 3 tahun cari awek tak jumpa-jumpa sampai hari ini.


Aku tak cakap apa dia cakap itu salah. Aku sendiri tahu nak tackle perempuan bukan mudah. Yang mudah biasanya perempuan 'murah'. Kau tayang kereta pun dia dah datang menyerah. Yang kami cakap sekarang ini perempuan yang payah, yang ada maruah.


Hebatnya rasa cinta, sebab dia bagi kau macam-macam rasa. Buat kau teruja, buat kau meminta-minta, buat kau mencuba, buat kau setia, buat kau bahagia, dan buat kau merana. Cinta, buat kau gila.


Hairan juga aku bila aku sendiri pernah buat apa yang kawan aku kata. Cuma bezanya aku buat dulu baru aku dengar ini semua. Kiranya tips ini memang digunapakai lelaki seluruh dunia. Agaknyalah aku rasa.


Aku pernah cuba buat seorang gadis selalu ketawa bila aku ada. Aku buat kelakar dengan macam-macam cara. Ayat ketawa akan selalu ada dalam setiap mesej yang dia terima. Bila jumpa, makin menjadi-jadi lawak yang aku reka. Aku nak dia sedar aku boleh buat dia bahagia. Aku nak dia ada rasa suka dekat aku macam aku sukakan dia.


Namun bukan semua yang dirancang akan menjadi...


Ingatkan bila aku buat dia ketawa, dia akan jatuh cinta. Tapi sebaliknya aku yang makin jatuh cinta bila dia ketawa.


Sampai sekarang aku masih buntu. Jika kamu tak percayakanku, belahkanlah dada dan kau intiplah di situ. Pasti akan jumpa kasih yang menyala meratap dirimu. Okay ini lirik lagu Mojo sebab sambil aku tulis entry aku dengar lagu.


ps : Ini idea dia, cerita dia, tentang dia, untuk dia ;)


16 December 2014

tersepit



Dia : Awak kahwin la cepat. Saya nak makan nasi minyak!
Aku : Awak dah tak sabar sangat ke nak kahwin dengan saya?



Dia : Awak nak masuk 26 tau? Kena la cari calon.
Aku : Awak la calon saya.


Dia : Nak kenal kawan saya tak? Dia comel.
Aku : Tak nak. Saya nak awak je.


Dialog di atas selalunya habis dengan gelak tawa. Sama ada "Haha" yang pendek atau "Hahahahahaha" yang panjang gila. Semua untuk tutup rasa awkward yang ada.


Sebenarnya bukan ada tiga saja dialog macam ini. Banyak lagi. Dialog yang aku cakap aku sayang dia dan nak jadikan dia isteri. Tapi setiap kali dialog genre ini terjadi, setiap kali itulah dia lari.


Aku dah beterus terang secara serius dengan dia. Dia buat tak tahu saja. Aku cuba cara bergurau pula. Pun dia buat tak tahu juga. Dia tak kata "Tak" tapi tak juga kata "Ya". Membuat aku rasa perasaan 'tersepit' itu rupanya perasaan yang celaka.


Sebab kalau "Ya" maka aku berjaya.
Sebab kalau "Tak" maka hati aku mati serta merta.
Tapi 'tersepit' antara dua ini buat aku terseksa.


ps : "Ku relakan jiwa untuk menjadi penghuni dalam sangkar hatimu..." - Hazama ;)


28 November 2014

hadiah kahwin



Kisahnya begini. Aku pergi beli hadiah tadi. Minggu ini ada 3 orang kawan bakal jadi raja sehari. Salah seorangnya geng rapat sendiri. Jadi niatnya nak kenakan kawan ini. Jadi aku belilah jam loceng warna warni. Dua hadiah lain hadiah cliche yang selalu orang bagi.




Jadi bila sampai rumah bertungkus lumuslah membalut hadiah. Dah beli sepuluh helai kertas balut hadiah warna cerah. Tiga-tiga hadiah tadi dimasukkan ke dalam tiga kotak kasut sama saiz yang tersimpan lama dah. Lalu ketiga-tiga kotak tadi dibalut dengan penuh hemah. Okay siap sudah.


Tapi timbul satu masalah yang tak disangka. Aku tak ingat kotak mana yang ada jam loceng sebenarnya. Jam loceng yang aku dah 'set' untuk berbunyi pukul 3 pagi pada malam pertama. Dah lah berat tiga-tiga kotak tadi seakan sama. Kalau kocak pun tak rasa gegar sebab aku dah sumbat banyak kertas surat khabar sebab nak penuhkan ruang yang ada. Serius aku lupa.


Kalau hadiah itu memang sampai dekat orang yang aku tuju tak apa. Baguslah sebab memang dia kena. Tapi kalau terbagi dekat kawan yang tak rapat sangat macam mana? Kan dituduhnya aku tak ada sensitiviti walaupun dia memang tahu aku gila-gila. Kalau dia kata aku cemburu lagi hina aku rasa. Mesti dia perasan aku minat dekat isteri dia. Tapi kalau nak buka balik hadiah untuk periksa semula memang mustahil rasanya.


Jadi, di sini, aku susun sepuluh jari. Maaflah kalau malam esok tiba-tiba ada bunyi jam masa pengantin tengah lena tidur atau masa tengah 'bergusti'. Anggaplah itu persediaan untuk jaga bayi yang Insyaallah akan lahir nanti. Sesungguhnya segala kesulitan amatlah dikesali.


ps : Aku bagi hadiah sekali bendera Malaysia. Tanda anda sudah Merdeka ;)


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...