My Dongsaeng. My Oppa. My Noona.

21 May 2015

indah anganku




"Putus dengan Zaty. Tu yang aku paling kesal sampai hari ni."


Itu jawapan ikhlas yang aku bagi di depan 3 orang sahabat di sebuah cafe pada satu pagi. Aku sendiri tak sangka perasaan yang bersarang tiga tahun terluah juga dari hati.


"Eh kau serius ke?"


Sahabat di sebelah bertanya. Aku angguk tanpa pandang dia. Aku ketap bibir sendiri menahan rasa. Mata aku dari tadi terpaku pada bucu meja. Fikiran aku melayang jauh entah sampai mana.




"Aku nak beli makanan kejap lapar sangat dah ni."


Aku bangun dan melangkah pergi. Mahu mengalir air mata kalau cakap lama-lama pasal topik tadi. Dengar nama pun dah buat aku tertusuk naluri. Sedihnya pilunya sakitnya tu di sini - hati.


Lepas putus cinta dulu aku teruk dihentam. Perasaan dibaham, ditembak tohmahan kejam. Tapi aku juga bodoh kerana diam. Aku sepatutnya jelaskan tapi aku pendam.


Masa itu aku terlalu muda, sangat tak matang dalam cinta. Langsung tiada rangka untuk berkeluarga. Salah aku semuanya. Kerana aku manusia, dan manusia tiada yang sempurna.


"Bro, gua kat belakang lu."


Tegas sahabat di belakang bersuara. Aku berpaling ke arah mereka, mengangkat ibu jari tanda suka. Dia menggenggam tangan dan menepuk dadanya. Sahabat yang dulu saban hari suruh aku move on dari cinta lama. Sahabat yang tak boleh terima aku single lama-lama. Sahabat yang mahu tengok aku bahagia. Tapi akhirnya jadi sahabat yang bagi sokongan bila aku berkeras tunggu orang yang aku suka.


Peluang kedua kalau ada takkan aku tepis. Takkan ada lagi air mata menitis. Takkan ada lagi pedih mendesis. Kau, aku, kita buat sampai habis. Kerana rindu ini masih belum terhiris. Kerana sayang ini masih belum terguris. Kerana cinta ini masih belum terhakis. Ini antara cerita paling susah ditulis. Ada memori dalam setiap ayat dan baris. Ini bukan cerita puitis manis-manis. Ini cerita yang dari awal sudah nangis.


ps : Masihkah aku ada di hatimu saat ini... ;)


31 March 2015

gst



Hari ini hari kokurikulum dekat sekolah. Hari Selasa begitulah. Perhimpunan harian murid-murid dengan pelbagai jenis baju beruniform kelihatan meriah. Di tepi pentas kelihatan beberapa orang murid lelaki yang datang lewat beratur dengan muka tunduk ke tanah. Malu biasalah.


Aku jumpa salah seorang budak yang kena denda. Memang aku kenal dia. Budak lelaki tingkatan empat kelas paling belakang yang kadang-kadang nakalnya lebih dari budak darjah tiga. 




"Baju koko mana ni?"
"Koyak bang. Malu nak pakai."
"Laaa dah koyak jahit la."
"Tak reti."
"Hantar kedai la baiki."
"Mahal bang. GST ni."



Lidah aku tersekat tiba-tiba. Silap aku juga tanya. Aku suruh dia balik kelas dia sebab waktu pembelajaran dah nak bermula. Lepas salam dengan aku dia berlari naik tangga sambil menyanyi lagu yang aku tak faham sebutannya. Suka hati barangkali tak kena denda.


Dia bukan orang senang macam kita semua. Pergi dan balik sekolah jalan kaki saja. Keluarga dia porak peranda. Dia sendiri yang cerita sebab dia selalu datang bilik aku minta coklat sebiji dua. Mungkin itu antara sebab dia jadi nakal selain pengaruh rakan sebaya. Tapi senakal-nakal dia, dia rajin orangnya. Dia tak mengeluh bila aku suruh angkat meja, dia tak kisah kalau aku suruh turun ambil barang dekat bawah kemudian naik semula tingkat tiga. Tapi nak suruh dia belajar memang susah gila. Dan bila jumpa aku dia mesti salam dan cium tangan sebab hormat orang lebih tua. Dalam hati dia ada sesuatu yang kadang-kadang budak kelas depan tak ada.


Orang yang bekerja macam aku sendiri mengeluh sebab GST, tak dapat aku bayang apa orang macam dia rasa dalam hati.


ps : Yang kaya makin kaya, yang miskin makin miskin. Malaysia boleh! ;)


18 February 2015

buang masa



Lama sangat tak update blog rasanya. Memang lama. Kenapa?




Kadang-kadang ada idea tapi tak kena masa. Masa tengah buang air tiba-tiba idea datang berlumba-lumba. Tapi bila flush sekali dengan idea-idea tadi masuk sama.


Kadang-kadang banyak masa tapi idea lari. Punyalah banyak masa sampai boleh main Candy Crush sampai habis semua nyawa yang orang bagi. Laptop dah buka blog tapi tak tahu nak tulis apa kali ini.


Dulu aku pelajar walaupun tak belajar mana. Banyak main daripada belajar sebenarnya. Tapi dalam banyak main itu aku ada masa nak tulis semua benda yang aku nampak depan mata. Banyak benda terjadi masa aku buang masa.


Sekarang aku dah kerja. Tak boleh nak main-main sangat sebab kerja memang banyak gila. Jadi aku tak dapat nak tengok benda-benda yang boleh dibuat entry untuk dibaca. Rindu rasanya nak buang masa macam dulu kala.


ps : Dulu takde duit tapi ada life. Sekarang ada duit sikit tapi takde life ;)


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...