My Dongsaeng. My Oppa. My Noona.

19 November 2013

ego bertingkek-tingkek



Aku benci gila ex aku. Lepas kami putus semua yang dia buat buat mata aku berbulu. Aku tak tahu apa masalah dia sebab mudah gila dia lepaskan aku. Dia kata dia tak tahan sebab aku kuat cemburu. Kalau dulu dia nombor satu sekarang dia nombor sejuta pun aku tak mahu. Dia buat aku macam tahi hidung, tahu? Susah-susah nak dapatkan tapi lepas dapat buang saja begitu. Dasar hati batu!


Depan dia, depan kawan-kawan dia, aku buat macam tak ada apa. Kenalah tunjuk aku gagah perkasa. Tapi depan kawan-kawan aku pula, aku cerita hal sebenarnya. Semua salah dia. Ya, memang salah dia jantan celaka! Kalau ada salah aku pun kecil saja. Yang lain semua salah dia. Sakit hati aku tak siapa boleh rasa. Mana janji-janji dia? Mana pergi kata cinta dia? Aku sendiri pernah berdoa supaya Tuhan matikan dia dalam keadaan paling terseksa.


Kali terakhir aku bercakap dengan dia, dia kata kalau aku perlukan bantuan bagitahu saja dia. Walaupun bukan lagi kekasih tapi kawan tetap kawan sampai bila-bila. Malas aku nak ambil kisah itu semua. Aku langsung tak nampak kelibat dia lepas aku berhenti follow Twitter, Facebook dan Instagram dia. Aku pun memang tak ingin nak tengok dia. Kalau boleh dalam mimpi pun jangan jumpa. Sekali aku benci memang aku benci sampai bila-bila. 




Semalam kereta aku buat hal lepas balik shopping dengan kawan-kawan. Tak tahulah kenapa tiba-tiba mati tepi jalan. Aku telefon kawan-kawan lelaki suruh mereka datang tengok-tengokkan. Sementara tunggu aku duduk bawah pokok sebelah taman. Aku nampak ada lelaki yang perlahankan kereta tapi tak berhenti pun hulur bantuan. Woi kau tak tahu ke tugas lelaki sebenarnya tolong perempuan?


Tiba-tiba berhenti sebuah kereta. Keluar dua orang lelaki muda. Dia tanya kenapa. Aku cuma geleng kepala. Perempuan manalah tahu pasal kereta. Lelaki itu minta izin nak tengok kalau ada rosak apa-apa. Aku benarkan sebab nampak macam budak baik saja. Kemudian dua orang kawan lelaki aku yang aku telefon tadi tiba. Kami tengok saja dua lelaki tadi buat semua benda. Dengar pada dia cakap dia kata bateri aku bateri lama jadi kena tukar segera. Dia sambung itu sambung ini terus dapat hidupkan semula. Lega rasa.


Aku hulurkan duit tapi lelaki itu tak terima. Dia kata dia tolong kawan saja. Aku garu kepala sebab tak faham hal yang sebenarnya. Lelaki ini kawan aku ke siapa? Sumpah aku terpinga-pinga.


Salah seorang lelaki itu keluarkan telefon bimbit dia dan tunjuk nombor yang telefon dia suruh datang tolong aku tadi. Nombor telefon itu aku perhati. Aku keluarkan Blackberry aku dan aku taip nombor tadi. Aku dail dan tengok nama yang naik di skrin Blackberry. Ahhh sudah mati aku kali ini.


Dua lelaki tadi minta diri. Dia kata tak payah bayar sebab dah ada orang bayarkan semua sekali. Aku tak boleh buat apa selain berdiam diri. Cuma ayat terima kasih keluar berkali-kali.


Aku masuk dalam kereta. Tarik nafas dalam-dalam cuba tenang seketika. Kenapa? Tapi kenapa? Soalan itu menusuk dalam kepala. Rasa bersalah dan tertanya-tanya. Aku benci ex aku gila-gila. Tapi kenapa dalam ramai-ramai manusia yang tolong bila aku susah tadi dia juga?


Haaa sekarang macam mana. Aku telefon nak ucap terima kasih dia tak angkat pula. Aku mesej suruh angkat telefon pun dia tak balas juga. Dia nak psiko ke apa? Dari dulu sampai sekarang ex aku tak habis-habis dengan ego dia yang entah apa-apa. Seego-ego aku rupanya ego lagi dia.


ps : Jangan terlalu bencikan seseorang, takut nanti jadi sayang ;)


5 comments:

muja said...

nampak sangat,, ex dye tu sayang,, tapi serabut ngan dia,, so dia dok perati je dalam diam,, kan? cis. laki memang! ego memanjang!

Cik Nadyya said...

sayang tapiii ego tinggi sangat kan -,-

Anonymous said...

memang wujud rupanya orang macam ni..

Asmida Damias said...

he always love you.. wpun dye ego...

Miziey said...

Aku rasa bukan ex-bf die yang ego. Die sendiri tu.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...