My Dongsaeng. My Oppa. My Noona.

16 December 2014

tersepit



Dia : Awak kahwin la cepat. Saya nak makan nasi minyak!
Aku : Awak dah tak sabar sangat ke nak kahwin dengan saya?



Dia : Awak nak masuk 26 tau? Kena la cari calon.
Aku : Awak la calon saya.


Dia : Nak kenal kawan saya tak? Dia comel.
Aku : Tak nak. Saya nak awak je.


Dialog di atas selalunya habis dengan gelak tawa. Sama ada "Haha" yang pendek atau "Hahahahahaha" yang panjang gila. Semua untuk tutup rasa awkward yang ada.


Sebenarnya bukan ada tiga saja dialog macam ini. Banyak lagi. Dialog yang aku cakap aku sayang dia dan nak jadikan dia isteri. Tapi setiap kali dialog genre ini terjadi, setiap kali itulah dia lari.


Aku dah beterus terang secara serius dengan dia. Dia buat tak tahu saja. Aku cuba cara bergurau pula. Pun dia buat tak tahu juga. Dia tak kata "Tak" tapi tak juga kata "Ya". Membuat aku rasa perasaan 'tersepit' itu rupanya perasaan yang celaka.


Sebab kalau "Ya" maka aku berjaya.
Sebab kalau "Tak" maka hati aku mati serta merta.
Tapi 'tersepit' antara dua ini buat aku terseksa.


ps : "Ku relakan jiwa untuk menjadi penghuni dalam sangkar hatimu..." - Hazama ;)


3 comments:

Cik Asma BLuppy said...

WIWITTT hahaha.

Maria Firdz said...

moga dipermudahkan urusan...

annies MAN said...

insya allah ..satu hari nnt ye dik, teruskn usaha anda..ade jdoh tak kemanakn. :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...