My Dongsaeng. My Oppa. My Noona.

03 December 2013

lelaki ini



Peluh yang membasahi dahi dikesat dengan lengan. Habis terasa kebas otot-otot di badan. Penat yang amat sangat sebab dah lama tak berjoging dekat taman. Tapi hari ini penat itu bagaikan hilang bila dapat berjoging berdua-duaan.


"Nah. Minumlah."
"Eh tak apalah. Tak payah susah-susah."
"Tak apa. Tadi beli dua."



Dia letakkan sebotol air 100 Plus depan aku. Di tangan dia ada lagi satu. Bila perempuan yang belikan sesuatu, aku jadi malu. Tapi dia buat tak tahu. Dia minum tanpa hiraukan aku. Nampak sangat dia lebih letih dari aku.


Perempuan yang tengah minum air depan aku sekarang bagi aku sempurna. Zati nama dia. Baik orangnya. Kalau tak takkan dia beli air sampai dua. Kaya tapi hidup bersederhana. Cantik ayu semua ada. Letak dia sebelah mana-mana artis jelita, aku tetap pilih dia. Masakkan dia taraf dunia. Nombor dua dalam dunia lepas mak aku punya. Cara dia layan anak-anak buat aku jadi lebih suka.




"Mama!"


Suara seorang kanak-kanak lelaki menyedarkan aku dari angau aku sendiri. Aku dan dia sama-sama berpaling ke arah suara tadi. Kelihatan seorang kanak-kanak lelaki berlari ke arah kami. Kami sama-sama berdiri. Kanak-kanak itu pantas memeluk paha kanan Zati. Seorang lelaki menyusul di belakang kanak-kanak lelaki tadi berkemeja hitam dengan jalur putih di tepi - Mizi.


"Thanks bro sudi ajarkan Zati."
"Takpe memang tugas cikgu fitness macam ni. Kau tak join sekali?"
"Aku busy. Jumpa client tiap-tiap hari."



Sambil berbual dengan Mizi tentang perkembangan terkini, aku curi-curi lihat Zati bermain dengan Roy, kanak-kanak tadi. Gelak tawa Roy diikuti usikan nakal Zati membuat aku macam dengar tak dengar saja ayat yang keluar dari mulut Mizi. Kebahagiaan sebuah keluarga bersama kasih sayang suami isteri.


Aku minta diri dan bersalam dengan Mizi. Genggaman erat tangan kanan dua orang lelaki yang memang rapat sejak zaman sekolah lagi. Sahabat sehidup semati. Aku hampiri Zati dan aku usap rambut Roy berkali-kali. Dengan berat hati aku tinggalkan Zati bersama anak dan suaminya sendiri.


Semua perkara terlintas pantas dalam fikiran. Zati yang aku suka sejak zaman persekolahan, berhajat nak kuruskan badan. Dia bagitahu dekat suami dia dan suami dia terus minta tolong aku sebab aku pernah jadi jurulatih kecergasan. Aku terima atas niat seorang kawan. Cuma perasaan aku pada Zati memang tak boleh dihilangkan. Dari dulu sampai sekarang Zati hanyalah angan-angan. Terima kasih Zati sebab ajar lelaki ini bukan semua impian akan jadi kenyataan.


ps :
Bukan semua kita nak akan kita dapat. Bukan semua yang kita dapat ialah yang kita nak ;)
 

3 comments:

[k]o{q}i[n] said...

kebahagiaan org yg kita syg lagi penting dari kebahagiaan diri sendiri

Lynn Munir said...

Kadang-kadang menyintai memang memeritkan.

ika erika said...

cinta itu satu anugerah...=)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...