My Dongsaeng. My Oppa. My Noona.

07 May 2011

dia bagi aku hidup yang dia tak ada




Kunkun!!


Rindu. Sudah lama rasanya tidak menatap wajah wanita yang paling disayang itu. Semoga dia sentiasa selamat dan diberkati tanpa aku.


Dua puluh tiga tahun yang lalu, dia dan lelaki yang berjaya menakluk hatinya gembira bila mana doktor mengesahkan dia membawa kandungan bayi lelaki. Sayangnya, dia keguguran. Setahun berlalu, dia sekali lagi disahkan mengandung. Kali ini, berkat doa dan usaha, mereka dikurniakan anak pertama. Walaupun sepatutnya itu yang kedua. Namun kuasa Tuhan tidak mampu dilawan sesiapa. Tidak dapat aku bayang, aku mempunyai seorang abang. Abang, nama yang sepatutnya menjadi milikmu sekarang milik aku. Semoga kau selamat di sana.


Masa berlalu. Dia membesarkan aku dengan gigih tanpa berkira. Budi dan jasanya, pernah aku balas dengan perangai celaka. Namun dia tetap tabah menjaga. Walaupun dia pernah menangis mengenangkan anaknya derhaka, tapi anak itulah yang didoakan selepas selesai solatnya.



Masa berlalu pergi. Hari pertama anak itu di sekolah tidak seindah warna pelangi. Dia tidak menangis, tapi dia mencuri. Entah pensil warna Swan siapa yang aku curi di hari pertama darjah satu, aku tak ingat sampai hari ini. Tapi dia menyuruh anaknya memulangkan kembali. "Jangan curi sebab kita mampu beli", kata-kata yang selamanya tersemat di hati.


Anak yang dulunya cuma tahu membaling barang mainan Ultraman kini memasuki alam sekolah menengah. Nakal yang dulunya tertanam kian bercambah. Banyak kes kenakalan anaknya di sekolah yang sampai ke telinganya hanya mampu ditadah. Dan anak itu cuma dinasihati di rumah. Dia sendiri pernah menemui video lucah dalam bilik anaknya itu tapi tidak dimarah. Bukankah anak sebegitu sudah layak mendapat sumpah seranah?



Anak yang dulu didukung ke sana ke mari memasuki alam universiti. Anak yang dulu rendah kini bila berdiri di sisi ibunya, jauh lebih tinggi. Anak yang dulu di atas katil bermain gusti sudah bermain cinta di depan ibu sendiri. Dia tidak menghalang cuma mengingatkan batas perempuan dan lelaki. Oh my god, for having this mum, I am so lucky!


Tiba masanya si anak putus cinta. Dia tahu bila telefon bimbit anaknya dibiarkan tidak bernyawa. Dan dia sengaja bertanya soalan tentang bakal menantunya. Jawapan dari anaknya memang sudah dijangka. Dia ketawa. Tuhan sengaja temukan kita dengan yang salah sebelum bertemu dengan yang betul, itu katanya. Pahit, namun aku telan juga. Itu taktiknya dan dia berjaya. Hanya dia yang tahu kelemahan aku di mana.


Pernah aku kata, aku mahu berkahwin dengan orang sepertinya. Wanita yang mampu bangun seawal lima pagi, menyiapkan pakaian dan makanan untuk keluarga dan dirinya sendiri. Kemudian keluar di pagi hari mencari rezeki. Dan di petang hari dia masih mampu berdiri di dapur menyiapkan makanan supaya kenyang orang yang disayangi. Walaupun masakannya kadang-kadang tidak dijamah namun dia tidak terasa hati. Masakannya tetap sedap walaupun hanya semangkuk Maggi. Dia juga langsung tidak mengeluh dengan setiap kesusahan hidup yang diharungi.



Thanks mum and dad, for giving me a life that you never had.
Terima kasih untuk segalanya.


Tiada lagu dapat menggambarkan sayang ini pada mama.
Tiada kata dapat ditulis demi kasih ini pada mama.
Sebab abang hanya ada satu mama, iaitu mama.
Abang sayang mama.


Antara berjuta, dia yang teristimewa.


Selamat Hari Ibu kepada semua yang bergelar ibu.


ps : I love you more and more Norwani Abdul Mutalib.


Kunkun!!





21 comments:

-QasEh- said...

terharunya

fierapirot said...

sedihnye..sob..sob..(kesat hingus kat baju..)singgah and follow u..=)

myra yusreena said...

nice~~

pelangi said...

apih,,nak nangis....
:(

dhilla nazli said...

oh my... sedih dan terharu

p/s; cd lucah dlm bilik?? awwww

=o) said...

siyes mama lu untung dapat anak cam lu..

♥suNa husNa♥ said...

terharu nyee~

mellyana sara said...

seriuously - my tears drop down while reading this story. Thanks.

m!ra_mahara said...

terserlah kejujuran kamu..

cik azeya said...

hebat kau seh. Suke aku bace. :)

Apih El Nino said...

@ -QasEh-
Jangan nangis. Ambik tisu ni. Btw thanks :)

Apih El Nino said...

@ fierapirot
Thanks for reading :)

Apih El Nino said...

@ myra yusreena
Thanks :)

Apih El Nino said...

@ pelangi
Jangan la nangis. Nah tisu lagi :)

Apih El Nino said...

@ dhilla nazli
CD lucah dalam bilik perkara normal remaja dulu-dulu. Haha. Thanks for reading :)

Apih El Nino said...

@ =o)
Gua yang bertuah dapat mama macam dia bro

Apih El Nino said...

@ ♥suNa husNa♥
Terima kasih sudi baca :)

Apih El Nino said...

@ mellyana sara
Thanks :)

Apih El Nino said...

@ m!ra_mahara
Thanks :)

Apih El Nino said...

@ cik azeya
Terima kasih sebab suka :)

khalis_damia said...

Baca dua tiga kali pun, masih rasa syahdu. :')

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...