My Dongsaeng. My Oppa. My Noona.

24 February 2012

lelaki tua itu menghina di depan masjid





Salam diberi. Berakhir solat Jumaat hari ini. Saat kaki melangkah keluar dari masjid terdengar suara lelaki dalam nada tinggi. Mata liar mencari. Sah seorang lelaki agak berumur sedang memaki hamun sekumpulan remaja yang meletakkan motorsikal sesuka hati. Mungkin tindakan itu menyusahkan pakcik tadi, begitu kata hati.




Daripada marah, nada lelaki tua itu mencapai tahap menghina. Habis berkait dari perangai remaja kepada sikap ibu bapa. Langsung dia tidak malu walaupun diperhati banyak mata. Semua itu aku tinggalkan saja. Malas hendak menunggu penghujung cerita.


Petang tadi terjumpa jiran yang sedang membasuh kereta. Sengaja ditanya tentang kes di masjid supaya nampak seperti remaja yang cakna. Dia kata kes itu selesai begitu sahaja. Dia menggeleng kepala. Sesekali terdengar dia berleter tentang perangai lelaki itu yang sepatutnya matang selaras dengan usianya. Aku tersenyum sampai telinga.


Sepanjang perjalanan otak ligat berfikir tentang sikap manusia. Mungkin termasuk sikap aku juga. Sikap suka menghina dan mengutuk sesama kita. Aku pernah buat itu semua.


Bila marah menguasai diri maka akal tidak sempat berfikir seperti biasa. Bila dah terlepas kata maka menyesal pun tak guna. Sesungguhya menghina orang lain tidak menjadikan kita lebih mulia. Dan mengutuk orang juga tidak membuat kita lebih sempurna.


ps : Aku bermuhasabah diri untuk beberapa saat masa tulis entry ni ;)




4 comments:

Miss Butterfly said...

errr... kite pon selalu kutuk orang gak! :p

missina said...

ermm betul tu,,huhu,,cuba untuk berubah,,,

♥ MS ♥ said...

sepatutnya yang tua lebih berfikiran matang, dan tunjukkan teladan depan budak2 muda. bukan sebaliknya, hmmm

ainna baijan said...

bila marah menguasai diri!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...