My Dongsaeng. My Oppa. My Noona.

12 January 2013

fana cinta



Saat kedua-dua belah tangan ini ditadah usai solat Isyak semalam, air mata jatuh ke pipi. Dikesat air mata itu dengan jari. Sayu hati. Sepi. Doa yang selama ini aku mohon tidak makbul sama sekali. Kita terpisah walaupun hubungan kita direstui.


Air mata gugur bila aku sebut nama dia. Air mata makin laju bila aku doakan dia selamat sentiasa. Air mata ini tidak dapat dibendung lagi bila aku mendoakan hubungan kami kekal sampai bila-bila. Air mata ini macam terlalu murah harganya.


Ya Allah kuatkanlah semangat hambaMu ini. Aku cekalkan hati. Mungkin Tuhan nak uji. Yang patah akan tumbuh dan yang hilang akan berganti. Ayat itu aku sebut untuk sedapkan hati.


Semalam sebelum tidur aku pegang handphone lama-lama. Aku taip mesej tapi aku padam semula. Baru dua hari lepas aku hantar mesej selamat malam dengan simbol hati tapi sekarang aku dah tak berdaya. Tengok saja nama dia dalam contacts aku dah menangis inikan nak hantar mesej yang entah akan sampai atau tidak dekat handphone dia. 




Akhirnya aku lena berteman air mata. Tidak lama kemudian aku terjaga. Aku mimpi dia. Apakah ini semua? Sayang, awak tak apa-apa? Rindunya. Kalaulah kita boleh jumpa. Aku baring dan paksa diri untuk tidur semula.


Tadi aku bangun tidur dikejutkan alarm yang membingit telinga. Aku capai handphone dan aku periksa. Tak ada apa. Selama ini mesti ada mesej dari dia. Hari ini mustahil semua itu akan ada.


Aku bangun dan solat Subuh. Sekali lagi air mata aku jatuh. Hati aku rapuh. Ya Allah kuatkanlah hatiku dan bagilah sakit ini sembuh. Sesungguhnya ingatan ini milik Kau tapi aku mohon bawa ingatan ini pergi jauh.


Aku bersiap nak pergi kerja. Semalam aku ambil cuti sebab dia. Aku masuk dalam kereta. Aku nampak dia duduk dengan baju kurung putih cotton bunga-bunga kecil kegemaran dia. Ahhh sudahlah itu bayangan saja. Aku pasang radio untuk tenangkan jiwa. Waktu berita ke udara. Aku tukar siaran yang tak ada berita. Sejak dua hari lepas, aku benci berita.


Assalamualaikum dan salam 1Malaysia. Ini berita yang baru kami terima. Seorang remaja perempuan telah terbunuh dalam satu kemalangan jalan raya yang melibatkan sebuah motorsikal dan sebuah kereta. Mangsa, Nurahida dipercayai dirempuh dari belakang oleh sebuah kereta yang dipandu laju. Menurut saksi, mangsa baru sahaja keluar dari sebuah kedai kek untuk mengambil kek sempena ulangtahun kelahiran kekasihnya.


*****


Sayang, semoga tenang di sana. Semoga awak damai di sisi Yang Maha Esa. Saya utuskan doa setiap masa. Saya masih pakai cincin ulangtahun kita, gambar kita berdua ada lagi dalam dompet saya, kenangan dan impian kita, saya janji akan simpan itu semua. Awak dah tak ada depan mata. Tapi bila saya pejam saya nampak awak juga. Cantik dengan baju pengantin ungu sambil pegang bunga sementara tunggu saya, macam yang kita pernah bincang masa awak masih ada.


Awak tunggu saya dekat syurga. Nanti kita kahwin dekat sana.


ps : Sayu terpisah. Hikayat indah kini hanya tinggal sejarah ;)



7 comments:

Nurmujahidah Ismail said...

betul2 ke rekaan ni,,, kalau betul sedekah la alfatihah banyk2 k,,

UniMeOw said...

speechless! :o

Azwa Ghazali said...

beautiful sadness.

like it.

mar ismail said...

ini kisah siapa?

Apih El Nino said...

@mar ismail

Salah seorang kawan. Tak tahu la kalau ada yang kenal dia.

Nurul Izzati said...
This comment has been removed by the author.
Nurul Izzati said...

sometimes kita rasa sedihnya putus cinta.. meraung sehabis air mata tapi sebenarnya ada jauh yang lagi menyedihkan~ (T.T) Thanks share :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...