My Dongsaeng. My Oppa. My Noona.

05 January 2013

inikah cinta?



Dia perempuan ceria yang suka bercerita. Itu persepsi pertama aku pertama kali kami jumpa. Kawan aku ajak aku temankan dia jumpa perempuan ini dekat sebuah foodcourt tengah-tengah bandaraya. Perempuan itu nak pinjam External Hard Disk kawan aku sebab nak copy drama Korea.


Dua lelaki dan seorang perempuan duduk semeja. Yang peliknya yang perempuan lebih banyak berbicara. Aku suspek dia suka membaca atau suka tengok cerita. Tak kisahlah itu semua. Sekurang-kurangnya topik yang kami cakapkan boleh jadi jambatan antara aku dan dia. Kawan aku tak payah cerita, dia dengan perempuan itu memang dah kenal lama. 




Dia bercerita dekat kawan aku tentang seorang lelaki yang aku tak kenal siapa. Kawan aku angguk-angguk kepala. Daripada ayat dan gaya dia bercerita, aku rasa lelaki itu kekasih dia ataupun orang yang dia suka. Tapi aku tak tanya apa. Tadah telinga saja.


Keesokan harinya kami jumpa lagi dekat tempat sama. Cuma kali ini kami bertiga. Aku tak kenal sangat lelaki yang kawan aku bawa. Tiga lelaki dan seorang perempuan duduk semeja. Yang peliknya perempuan itu diam saja. Cuma kawan aku dan lelaki itu berborak dan ketawa. Suka betul mereka Manchester United menang bergaya. Maaf aku tak masuk campur sebab aku Liverpool sampai bila-bila.


Aku tanya perempuan itu sama ada dia tak sihat atau ada apa yang tak kena. Dia kata tak ada apa. Aku anggukkan saja. Perempuan memang ada hari pasang surut dia. Sesekali tangan dia rancak menaip sesuatu di Samsung putih yang dia guna. Aku curi-curi tengok apa dia tulis tapi tak nampak apa.


Pertemuan hari itu singkat saja. Dua jam tak sampai rasanya. Aku dan kawan aku balik berdua sebab lelaki yang seorang lagi balik dengan kawan dia yang duduk lepak dekat tempat yang sama cuma berlainan meja.


Masuk dalam kereta, kawan aku ketawa. Aku terpinga. Kenapa? Aku tanya. Dia kata lelaki itulah yang perempuan itu cerita. Lelaki itulah yang perempuan itu suka. Lelaki itulah yang perempuan itu minat gila-gila. Kawan aku bawa lelaki itu sebab nak rapatkan mereka berdua tapi mereka berdua malu-malu pula.


Pelik rasanya. Perempuan itu mampu berbicara tentang lelaki itu dari pagi sampai senja masa lelaki itu tak ada. Tapi bila lelaki itu ada, perempuan itu diam seribu bahasa. 

Mungkin itu yang dinamakan cinta.


ps : Memang kita akan rasa berdebar ke bila duduk dekat dengan orang kita cinta? ;)


9 comments:

Haruno Hana 하나 said...

malu >_<
aku pernah alami.. tambah2 kalo dua2 sekali yg malu

Lia Irdelia said...

hahhaah..
what a nice writing..
but.. pretty true!..
mula2 je kot.. hahha..

Azwa Ghazali said...

cinta tu kadang-kadang berlagak bisu tapi sekali tengok sudah tahu siapa mangsanya.


malu kalau depan SA ni saudara tuan belog...=0

hnahdy said...

eleh malu2 pulak..hehe
xyah la malu2 tunjukkn perangai sebenar. baru best kan

L said...

haha.. cinta2.. besala tu pempuan.. kita ada depan. terkelu dia.. haha

jom singgah baca.. =)
http://lolz-l.blogspot.com/2013/01/allah-maha-penyayang.html

Syuhaiba Ghazali said...

biasa lah... perempuan ni banyak ragam... kadang2 mengelabah bile dah jatuh hati.. kadang2 termalu2... :")

Razil Tahir said...

doakan dia dalam sujud-sujud mu...
chewwah~~
:)

Aniq Bukhary said...

Interesting bro.. Menarik kisah nie... boleh buat short film.. :D

sabella mohamad said...

perempuan . suka memendam ;)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...