My Dongsaeng. My Oppa. My Noona.

13 March 2011

encik musa entry ini untuk awak





Kunkun!!


Sudah beberapa kali aku berhadapan dengannya. Dia sentiasa segak dan kemas. Uniform biru yang membaluti tubuh tegapnya mampu menarik perhatian sesiapa sahaja. Tapi tidak aku. Aku pernah membenci orang sepertinya. Mungkin kawan dia.


Aku perasan, sejak beberapa hari pada minggu lepas, dia selalu datang berjumpa dengan aku. Aku ingat lagi detik awal perkenalan kami. Dia bertanya aku merokok atau tak. Aku jawab tak. Dia terus memberitahu kesan buruk rokok kepada remaja sepertiku. Seakan-akan dia terlalu mengambil berat tentangku. Aku sebenarnya dah tahu kesan buruk itu tapi tetap melayannya kerana dia pelangganku. Layanan sekadar ambil hati dia.


Hari itu, dia menegurku sambil tersenyum. Aku seperti biasa, melayan acuh tak acuh. Tapi kali ni layanannya lain. Aku hairan. Dia bercakap tentang sikap remaja tak mematuhi undang-undang kerajaan. Mungkin perasan aku tak melayannya sebaik semalam, dia melangkah pergi. Kelihatan perasaan hampa mengiringi langkahnya. Aku melihatnya dari jauh. Dia menuju ke keretaku. Dan menyelitkan sehelai kertas di cermin keretaku.



Angin kuat membuatkan kertas itu melambai-lambai meminta aku mengambilnya. Aku biarkan sahaja. Kalau hujan lebat sekalipun, aku akan biarkan kertas itu basah. Macam-macam taktik bila orang nak berkenalan. Itu kata hatiku. Dia dah tegur depan-depan, aku buat tak tahu je. Mungkin hantar surat cara lebih sesuai. Dia dah perhatikan aku, mungkin mahu kenal aku dengan lebih dekat lagi. Bukan aku tak suka bila orang berminat denganku, tapi aku susah nak percaya kata-kata orang. Lebih-lebih lagi dia lelaki!!


Lelaki itu, Musa namanya. Dia selalu datang membeli di tempat aku bekerja. Muda lagi orangnya. Belum berkahwin. Selalu melemparkan senyuman. Pernah dia tolong seorang pakcik melintas jalan. Baik orangnya si Musa ni. Dia tak merokok. Dia tak pernah mintak plastik begi bila membeli. Dan dia tak pernah beli topup. Aku tahu dia mampu menarik perhatian ramai gadis. Tapi kenapa aku yang dia pilih?



Habis kerja petang tu, aku melangkah ke keretaku. Kertas pink yang diselit Musa tadi aku ambil. Aku masuk ke dalam kereta dan membacanya satu persatu.


"Hampeh kau Musa. Punyalah ramai orang lain aku jugak yang kau pilih!!!!"


Aku dapat surat saman dari Musa, pekerja Majlis Bandaraya. WTF!


Kunkun!!




9 comments:

Aini Adam said...

hahahahaha..ingat kan amende la td. rupanye kene saman

Khai said...

parking silap tempat ke bro? ahhaha

Gimi said...

Haha..lain kali parking leklok..

iqbalhakimi said...

haha...kim salam kat encik musa.,,

ciq b said...

g r bayar awal2 weii...5ya je...

dakpipimerah said...

kesian kau! wakakaka

Rapunzel Cikilolo said...

bile ko cakap pasal kertas, aku da agak ko kene saman. macam kes aku.. huhu!

Selipar Putus said...

huhu.. cian 0uh. kem salam kat encik musa~

Farah Hanim said...

hha XD igtkn mende la..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...