My Dongsaeng. My Oppa. My Noona.

06 November 2012

malang



Hari ini hari malang. Aku ulang. Malang. Macam-macam benda tak kena dari pagi sampai petang. Aku tak tahulah apa jadi malam karang. Tadi junior yang dah habis final exam sorong beg nak balik kampung dengan hati yang senang. Aku terlentang dalam bilik berselimutkan rasa bengang. Melayan hari malang yang panjang.




Firstly, aku tak jumpa cari pendrive aku sendiri. Pendrive yang aku dah lupa berapa kapasiti tapi sangat banyak bahan berharga yang sukar dicari. Aku pun tak tahu mana dia pergi. Selama ni elok je dia duduk dalam poket kiri seorang diri. Tapi tadi dah tak ada lagi. Nak kata dia diculik pemuda Indonesia macam tak logik sebab pendrive aku lelaki. Aku tahu dia lelaki sebab aku selalu tengok dia masukkan alat sulit dia dalam lubang USB. Okay tak apa kuatkan hati. Nanti jumpalah balik kalau ada rezeki. Aku gubah ayat macam dalam entry untuk tenangkan hati yang risau gila babi.


Aku juga tak jumpa cari cincin tangan belah kanan. Aku suspek dia terlucut semasa di luar kawalan. Sejak aku pakai cincin tu masa tahun 2006 aku tak pernah tanggalkan. Kami macam dah lebih dari kawan. Apa yang aku dapat aku bahagikan. Setiap kali aku belai rambut perempuan, cincin itu turut sama belaikan. Bila aku makan dengan tangan, cincin itu turut merasa makanan. Malah cincin itu yang turut merasa bila aku sedap sendirian berimaginasi yang bukan-bukan. Terlalu banyak kenangan kami sepanjang enam tahun perkenalan.


Dan pagi tadi lecturer bagi markah Statistics Test 1 dan markah aku kosong per tiga puluh. Rasa macam bodoh. Berdesing telinga macam bunyi guruh kena basuh. Semangat aku jatuh. Macam sia-sia usaha aku yang bersungguh-sungguh. Macam tak guna semua arahan yang aku patuh. Rasa hancur luluh.


Sebenarnya aku mengantuk mata. Tapi aku nak tulis juga sebab aku suka. Sebab sinilah tempat aku mengadu semua yang aku rasa. Tidur pun aku suka. Kenapa? Sebab tidur buat aku lupa masalah yang aku ada. Tidur bagi aku rehat selepas penat buat senyum yang direka-reka dekat sesetengah manusia. Tidur buat wajah aku tenang walaupun hati mencuka. Walau sebesar mana masalah yang aku ada, bila aku lelapkan mata, aku lupa, walau seketika.


ps : The boy that's been there for everyone else also needs someone to be there for him ;)



5 comments:

HusnaShuib said...

This girl that have always been there for anyone else also needs someone to be there for her...

Neo89 said...

Bersabarlah...

Machfuz caesar said...

nich maksudnya apa yaaa.... "The boy that's been there for everyone else also needs someone to be there for him"...koq ndk ngerti yaaaa....

Follow me at Sosial Media

Afika Syafrizon said...

sweet story :) done follow you , follow fyka balik k ? here my link http://afikasyafrizon.blogspot.com/

ELFarahin said...

BEST gilak blog ini. Nak baca lagi, mata sudah pening. mungkin lain kali akan lepak sini lagi. Insyaallah... :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...