My Dongsaeng. My Oppa. My Noona.

18 October 2013

korban



Aku bersandar di dinding batu rumah bersama segelas air Sunquick di tangan. Aku terjaga dari lena sebab rasa dahaga yang sudah tak dapat ditahan. Sambil menghirup perlahan, aku menikmati pemandangan yang paling indah yang Tuhan kurniakan.


Tiga orang anak aku sedang lena di ruang tamu. Sah mereka tertidur di situ. Tak apalah esok hari minggu. Ruang tamu aku berselerak macam tongkang pecah seribu. Alat permainan bertaburan sampai ke pintu. Komik dan majalah juga berselerak di segenap bucu.




Tanpa mereka, pasti rumah aku bersih sentiasa. Pasti aku tak perlu bersusah payah mengemas alat permainan mereka bila mereka tinggalkan untuk bermain permainan lain pula. Pasti aku tak perlu berulang kali mengingatkan mereka supaya simpan permainan mereka bila mereka dah tak nak guna. Dan pasti duit aku selalu ada.


Benar apa yang dikata. Tanpa mereka, pasti rumah aku bersih sentiasa. Pasti duit aku selalu ada. Tapi tanpa mereka, hidup aku sia-sia. Tanpa mereka, hidup aku tak ada makna. Sebab aku bekerja untuk mereka. Aku cari duit untuk buat mereka bahagia. Aku belikan alat permainan supaya mereka ceria. Aku bagi semua yang anak-anak aku minta.


Rumah aku berselerak sebab anak-anak aku juga. Duit aku habis sebab anak-anak aku juga. Tak apa. Aku rela. Sebab kegembiraan anak-anak aku adalah kegembiraan aku juga, kegembiraan kami sekeluarga.


Aku selimutkan mereka. Aku usap dahi mereka. Papa dan mama sayang kamu semua. Papa dan mama akan cuba sedaya upaya bagi kamu kehidupan yang lebih baik dari yang papa dan mama pernah ada.


Lampu ruang tamu dimatikan dan aku masuk ke bilik aku sendiri. Sebelum menutup pintu sekali lagi aku lihat anak-anak aku yang lena dibuai mimpi. Itu adalah pemandangan paling indah sekali. Tuhan tolong jagakan mereka semua ini. Semoga kamu menjadi anak yang berguna kalau papa dan mama dah tak ada lagi. Tanpa aku sedari, air mata gugur di pipi.


ps : Mak kata, pengorbanan ibu bapa tak dapat dibayar walaupun kau ada duit berjuta-juta ;)



2 comments:

Anonymous said...

pengorbanan ibubapa tiada nilainya..hargai mereka selagi ada..

LYynda MukhTar said...

Follow lah saye kawan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...