My Dongsaeng. My Oppa. My Noona.

04 October 2012

anak ikan



 

Anak ikan dalam akuarium kaca itu berenang sendirian. Perlahan. Ke kiri ke kanan. Ke dasar ke permukaan. Akuarium panjang sedepa itu cuma dihuni oleh seekor ikan. Ibarat syurga bila semua hiasan dan makanan disediakan.


Aku mengetuk cermin akuarium itu dengan kuku. Nampak pantulan diri aku dari cermin kaca itu. Budak lelaki Melayu. Jambu. Tidak berbaju. Cuma sehelai boxer biru berpetak jenama Renoma menutup tempat yang perlu. Anak ikan itu terus berenang tanpa menghiraukan aku. Sekali sekala mata aku dan anak ikan itu bertemu. 



Tekak rasa dahaga. Aku ke dapur yang jaraknya cuma selangkah dua. Peti dibuka. Banyak makanan di dalamnya. Air beraneka rasa. Buah-buahan pelbagai warna. Coklat dari dalam dan luar negara. Aku tuang air Dutch Lady Chocolate ke dalam satu gelas kaca. Lega. Tekak yang kering mula banjir dilanda air sejuk yang enak rasanya.


Aku menghampiri tingkap kaca. Gelap malam dilimpahi cahaya. Baru pukul tiga. Malam masih muda. Masih ada lampu-lampu kereta di jalan raya. Aku perhati iPhone dan Blackberry aku di atas meja. Baju Top Man dan seluar Dolce & Gabbana aku tersidai di kerusi sana. Pada usia 23 tahun aku sudah ada semua. Syurga dunia.


Di atas katil bersaiz Queen di depan aku dia sedang lena. Tertutup tubuhnya dengan selimut putih yang disediakan pihak hotel lima bintang di tengah ibu negara. Ada sedikit kerut kedut di muka dia. Maklumlah sudah menganjak usia. Anak sudah lima. Semua sudah berkeluarga. Suaminya sibuk dengan urusan perniagaan di Australia. Dia mahu seseorang untuk bersamanya. Aku ingat lagi semua kata Datin ini saat pertama kali kami minum bersama di Starbucks Cyberjaya. Itu cerita lama. Sekarang dia tidur dengan tenang senada dengan penghawa dingin yang terletak di atas kepala. Penat agaknya. Penat beraksi dengan anak muda yang dibela. Penat dan puas berenang dalam syurga dunia.


Hidup aku cuma untuk duit dan kekayaan. Kebahagiaan? Bila ada duit itulah bahagia yang aku perlukan. Kawan? Itu kawan aku di dalam akuarium di depan. Cuma dia faham apa aku rasakan. Kawan rapat aku ialah seekor anak ikan.


ps : Buka minda dan luaskan pandangan. Duit sebenarnya mampu membeli kebahagiaan ;)



11 comments:

Rapunzeel Cikilolo said...

aku akui kata-kata p.s kerana aku menghadapi inflasi kewangan...

hafiz hafizol said...

untung apih ada sugar mummy =p

zana said...

syurga dunia.. :)

Eyda Syahida said...

errrrrrrrrrrrrrrrrrrr =__="

BeLLa said...

no comment =='

kaizen said...

bahagia dunia sementara je... yg lpas mati blom tentu....

Nurmujahidah Ismail said...

???????

Wijdan Hawani said...

This is a story of you or what?

norinaomar said...

Err

kalau ni hanya cerita rekaan-Alhamdulillah
kalau ini kisah sebenar-moga dia menemui hidayah dan kembali ke jalan ALLAh
kalau ini kisah kamu-masih belum terlambat untuk bertaubat.

Anisah Ramli said...

I hope it's just a fantasy of you. Not yours. :)

Anisah Ramli said...

I hope it's just a fantasy of you. Not yours. :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...